سلامت داتڠ .. (^_^)


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بِسْمِ اَللَّهِ اَلرَّحْمَنِ اَلرَّحِيمِ.. الحمدلله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى اله وصحبه أجمعين. أما بعد

ربنا هب لنا من أزواجنا وذريتنا قرة أعين واجعلنا للمتقين إماما


Jangan Lupa Membaca Bismillah dan Berselawat Kepada Nabi S.A.W. Semoga Pengembaraan Anda di Blog Najeeba DiBerkati Allah..Ameen.. Syukran wa Jazakallhu Khairan.. :)

Daisypath Vacation Ticker

Monday, July 27, 2009

++ Lalai Dalam Sembahyang

solat Pictures, Images and Photos

Tuhan ada berfirman di dalam Al-Quran yang lebih kurang maksudnya,
"Neraka Wail bagi orang yang sembahyang, iaitu mereka yang lalai
dalam sembahyangnya. "

Terdapat banyak tafsir dan kupasan tentang maksud "lalai" dalam
ayat ini.
Maksud pertamanya ialah cuai bersembahyang hingga habis waktunya.
Sembahyang itu sama ada diqadhakkan sahaja ataupun ditinggalkan terus.

Maksud "lalai" yang kedua ialah tidak khusyuk dalam sembahyang.
Iaitu tidak hadir hati dalam sembahyang. Dalam sembahyang teringat
perkara-perkara di luar sembahyang yang tidak ada kena mengena dengan
sembahyang. Malahan, bukan sahaja tidak hadir hati dalam sembahyang,
maksud perbuatan dan lafaz dalam sembahyang pun tidak diketahui atau
difahami. Jauh sekalilah untuk dihayati atau dijiwai.

Ketiga, ialah tidak melaksanakan segala ikrar dan janji yang dibuat di
dalam sembahyang. Dalam sembahyang, berbagai-bagai ikrar dan janji
dibuat.

Diantaranya kita berikrar bahawa segala sembahyang, ibadah, hidup dan
mati hanyalah kerana Allah. Tetapi selesai sahaja sembahyang, segala
janji itu dilupakan. Buat kerja seolah-olah Tuhan itu tidak wujud atau
tidak relevan. Walau bagaimanapun, kalau kita kaji betul-betul
ketiga-tiga tafsiran di atas, kita akan dapati bahawa puncanya berbalik
juga kepada ketiadaan khusyuk.

Sekiranya seseorang itu khusyuk, khusyuk itu sudah pasti berterusan dan
akan dibawa ke dalam sembahyang. Ertinya, orang yang khusyuk dalam
hidupnya akan merasa khusyuk dalam sembahyang. Hanya apabila di dalam
sembahyang, rasa khusyuknya itu lebih subur dan lebih tajam kerana
sembahyang itu ada rukun dan disiplinnya. Bagi orang yang khusyuk, tidak
timbul masalah cuai bersembahyang hingga habis waktu kerana orang yang
khusyuk itu selalu menanti-nanti dan menunggu-nunggu waktu untuk
bersembahyang.

Menunggu sembahyang itu baginya seperti menunggu untuk bertemu kekasih.
Tidak menunaikan ikrar dan janji yang dibuat di dalam sembahyang pun
adalah berpunca dari ketiadaan khusyuk. Apabila tidak khusyuk, segala
janji yang dibuat hanyalah di lidah semata-mata. Paling tinggi, akal
mungkin turut serta dalam membuat ikrar dan janji tersebut.

Oleh itu, ikrar dan janji berkenaan dibuat tanpa komitmen dan
kesungguhan kerana hati tidak dilibatkan dan tidak dibawa bersama.
Ertinya, ikrar dan janji itu tidak dibuat dari hati. Janji yang bukan
dari hati bukanlah janji namanya. Tidak hairanlah kenapa janji hanya
tinggal janji. Khusyuk yang dituntut dari manusia bukan hanya ketika
dalam sembahyang. Tuhan bukan wujud hanya dalam sembahyang. Tuhan wujud
setiap masa dan ketika. Oleh itu, kita perlu khusyuk sepanjang masa.

Orang yang khusyuk itu ialah orang mukmin yang berjiwa Tauhid. Orang
yang rasa cinta dan takutnya dengan Tuhan sentiasa mencengkam jiwa dan
hati nuraninya. Rasa-rasa ini dibawanya ke mana sahaja dia pergi.
Lebih-lebih lagilah ke dalam sembahyangnya.

Lalai dalam sembahyang pula ada beberapa peringkat seperti berikut:

1) Lalai habis .
Takbir sahaja sudah ingat perkara lain di luar sembahyang yang tidak ada
kena mengena langsung dengan sembahyang. Ini berterusan sampai salam.
Tidak ada rasa apa-apa dengan Tuhan sepanjang sembahyang. Malahan sedar
pun tidak.

2) Dalam sembahyang, ada masa lalai dan ada masa ingat dan sedar bahawa
dia sedang bersembahyang .
Sembahyang diselang-seli dengan lalai dan mengingat hal-hal dunia.

3) Boleh ikut dan menyorot apa yang dia baca dalam sembahyang tetapi
tidak faham akan maksud apa yang dibaca dan dilafazkannya .
Kalau hendak diukur dengan nisbah khusyuk, ini masih dianggap lalai.
Bila tidak faham, masakan boleh menghayati. Kalau tidak menghayati,
masakan boleh merasa apa-apa dengan Tuhan.

4) Boleh faham segala apa yang dibuat, dibaca dan dilafazkannya di dalam
sembahyang .
Sembahyang seperti ini sudah agak baik. Namun ini masih dianggap lalai
mengikut kehendak dan tuntutan sembahyang kerana belum ada apa-apa rasa
dengan Tuhan. Khusyuk ialah rasa, bukan setakat tahu atau faham.

5) Faham akan segala apa yang dibaca dan dilafazkan dalam sembahyang dan
kadang-kadang ada rasa tetapi tidak pada sepanjang masa dan waktu di
dalam sembahyang .
Walaupun ini sudah baik tetapi masih ada lalai. Walaupun tidak membawa
dunia ke dalam sembahyang tetapi rasa-rasa dengan Tuhan tidak wujud
sepanjang sembahyang.

6) Sembahyang yang tidak lalai itu ialah yang sentiasa mempunyai rasa
dengan Tuhan yang berubah-ubah dari satu rasa ke satu rasa yang lain
mengikut apa yang dibaca dan dilafazkan, bermula dari takbiratul ihram
hinggalah kepada salam .
Inilah sembahyang yang tidak lalai. Inilah sembahyang yang benar-benar
khusyuk .

Sesuailah pembahagian peringkat-peringkat lalai ini dengan erti sebenar
khusyuk di dalam sembahyang. Khusyuk bukan setakat dapat menumpukan
perhatian dan faham apa yang dibaca dalam sembahyang tetapi ialah dapat
menimbulkan rasa-rasa dengan Tuhan. Kalau tidak ada rasa-rasa yang
berubah-ubah dalam sembahyang seperti rasa gerun, hebat, cinta, takut,
berharap kepada Tuhan dan lain-lain, maka itu tanda tidak khusyuk.

Lalai itu berpunca dari pengaruh dunia. Kalau dunia berada di hati, amat
sukar untuk mendapat khusyuk dalam sembahyang. Dunia akan terbawa ke
dalam sembahyang. Kalau pun ada rasa, di dalam sembahyang, hanyalah ada
rasa-rasa keduniaan seperti rasa seronok baru berjumpa kawan atau rasa
takut polis saman kereta kita salah "parking" atau bimbang takut
tak sempat pergi ke bank sebelum bank tutup dan sebagainya. Rasa-rasa
ini ialah rasa-rasa dunia yang melalaikan, bukan rasa-rasa khusyuk.

Kalau kita berjalan-jalan di dalam hutan dan keindahan hutan itu sangat
mempengaruhi hati kita hingga apabila terserempak dengan harimau pun
kita tidak sedar, dan tidak merasa takut, maka kita sebenarnya tidak
kenal harimau. Kalau kenal, sudah tentu secara spontan kita gerun dan
takut.

Begitu juga, kalau kita seronok dengan nikmat dunia ini hingga
terbawa-bawa ke dalam sembahyang sampai kehadiran Tuhan sewaktu kita
bersembahyang pun kita tidak sedar, itu tanda kita tidak kenal Tuhan dan
tidak terkesan atau terpengaruh dengan kehadiran Tuhan. Sekiranya kita
tidak kenal Tuhan, hanya setakat tahu dan percaya sahaja, kita tidak
akan dapat rasa khusyuk. Paling tinggi keyakinan dan ketauhidan kita
hanya diperingkat akal atau fikiran. Kita dikatakan orang yang
berfikiran tauhid, bukan yang berjiwa tauhid.

Mengenal Tuhan ialah langkah pertama untuk mendapatkan khusyuk . Setelah
Tuhan kita kenal, barulah kita akan dapat merasakan kehebatan dan
keagungan Tuhan di hati kita. Barulah kita akan dapat rasa berTuhan.
Selagi hati kita tidak dapat rasa bertuhan, ia tidak akan dapat rasa
kehambaan dan ia tidak akan dapat rasa khusyuk.

Ada hadis yang bermaksud: "Awal-awal agama mengenal Allah."
Maksudnya, selagi kita tidak kenal Allah, agak sukar untuk kita
beragama. Kita tidak akan boleh khusyuk. Selagi kita tidak boleh
khusyuk, kita sebenarnya belum berjiwa Tauhid. Kalau kita belum berjiwa
Tauhid, kita tidak akan mampu mengamal dan menegakkan syariat Islam
secara lahir dan batin. Mungkin kita boleh laksanakan syariat lahir
tetapi batinnya kosong. Tidak ada khusyuk. Tidak ada roh dan tidak ada
jiwa. Padahal Islam atau agama itu mesti ada lahir dan batinnya.

-------------------------------------------------------------------------------------------------
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi juga kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui"...

0 wahai manusia..berpesan-pesanlah..COMMENT me!:

Mari Me'release' tension~

To those yang mengantuk especially with this gloomy weather or yang tengah stress, pls do this simple exercise below :)

Selamat Mencuba!!

ni ala taichi sikit la… sebagai intro dan warming up..

tiru la macam ni… untuk melegakan bahu dan leher..

wa..wa..aaa

gerak kekanan kemudian ke kiri..

gerak ke kiri kemudian ke kanan

ikut je ler… jangan terpusing kepala udah la..

tepuk kuat kuat kat dahi.. ni untuk hilang mengantuk..

dah tu buat gerakan tangan dan badan… buat macam happy aje..

kemudian goyang2 kaki dan badan sikit… buat macam takde masalah…

buat secara agresif pula… jangan peduli apa orang lain kata..

hilangkan semua stress…

pusingkan kepala…

tengok muka kat cermin sambil goyang2.. lawa tak…

akhir sekali buat joget kucing…

--------------

kalau tak hilang juga stress tu ambil bantal kecik gi tidur bawah meja..

Sekian~

Jenguk..Jenguk...

Renungan Sejenak -

"Mahkota kemanusiaan ialah rendah hati." "Jangan memberi makanan kepada orang lain yang anda sendiri tidak suka memakannya." "Yang memimpin wanita bukan akalnya, melainkan hatinya."

People COME People GO ++ Promotion Link

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++ PhotobucketBoycott Pictures, Images and PhotosPhotobucketFREE PALESTINE PhotobucketFREE PALESTINE Quran Auto ReciterSearch in Quran and Hadith
iluvislam