سلامت داتڠ .. (^_^)


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بِسْمِ اَللَّهِ اَلرَّحْمَنِ اَلرَّحِيمِ.. الحمدلله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى اله وصحبه أجمعين. أما بعد

ربنا هب لنا من أزواجنا وذريتنا قرة أعين واجعلنا للمتقين إماما


Jangan Lupa Membaca Bismillah dan Berselawat Kepada Nabi S.A.W. Semoga Pengembaraan Anda di Blog Najeeba DiBerkati Allah..Ameen.. Syukran wa Jazakallhu Khairan.. :)

Daisypath Vacation Ticker

Wednesday, March 25, 2009

++ Synopsis persembahan teater Sirah Junjungan 9-22 Mac 09

Klik di SINI untuk menonton video synopsis teater Sirah Junjungan di Istana Budaya.

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Di antara… kebatuan cadas, padang pasir, panas matahari membakar kulit. Di tanah Mekah, bangunan kukuh Kaabah yang sejak awal dibangun untuk menyembah yang Maha Kuasa kini telah berubah dikelilingi berhala. Kejahiliahan membuat perilaku menjadi amat rendah dan nista. Budak dan hamba abdi menjadi binatang yang tak berharga, wanita hanya jadi pemuas nafsu belaka, anak perempuan dikuburkan hanya untuk ditertawa riakan oleh sang ayah yang tidak rela memiliki anak perempuan. Berhala-berhala disimpan, dijadikanpenyembahan kepada jalan kegelapan. Berhala menjadi sesembahan mereka bernama Lata Uzza.

Dalam pada kerosakan dan kejahiliahan kaum Quraisy. Seorang wanita dirundung kepedihan tatkala suami tercinta pulang ke alam baqa, padahal di perut dikandung janin yang amat dicinta. Ketika terlahir bayi yang amat molai rupawan, bayi inilah yang menjadi cahaya menerangi gelitanya kesesatan. Di saat bayi ini dilahir- kan, tangisannya menyebabkan dinding Istana Kisra retak dan beberapa menaranya runtuh. Api di kuil Parsi padam. Air di tasik sawah menjadi kering. Berhala-berhala di sekeliling Kaabah tumbang. Bayi yang kelak menjadi perkasa, mengukuhkan empat tembok tinggi kisah. Bayi inilah yang terlahir menjadi pemadam api sesembahan kaum Majushi. Di tahun gajah, telah lahir bayi mulia Muhammad bin Abdullah.

Muhammad tampil menjadi cahaya bagi lingkungannya. Tidak hanya sebagai penyejuk tetapi juga sebagai penegak hilar-bilar keadilan. Beliau tegak bagai karang yang kukuh menghadapi kebatilan. Hiful fudul adalah cahaya yang mulai berkibar untuk menegakkan kebenaran dalam kegelapan kejahiliahan.

Di telapak tangannya Muhammad terdapat api yang menyala yang dapat menunjukkan jalan yang benar sedangkan di dalam darahnya mengalir akidah yang kuat yang sentiasa siap untuk menentang sesiapa yang membangkang, dan sesungguhnya sudah menjadi sunatullah, setiap perubahan selalu mendapat tentangan. Kaum Musyrikin Quraisy seakan tidak rela, Muhammad mencerai-beraikan keluarga mereka, Muhammad akan menggantikan sembahan mereka, Muhammad akan meruntuhkan peradaban mereka. Maka, bermulalah siksaan datang.

Cinta kepada Allah… Cinta kepada Rasul! Membuat ringan setiap derita. Ujian tidak terhenti. Kekejaman bermaharajalela. Kehilangan sanak saudara. Yang lebih menyedihkan ialah apabila Muhammad kehilangan bapa saudaranya Abu Talib yang meninggal di saat belum sempat memeluk agama Islam. Derita semakin terusai dan yang lebih memilukan apabila isteri tercinta pula, Siti Khadijah, penyejuk di kala batin resah, yang meneguhkan di kala goyah, yang rela menafkahkan harta, tenaga demi dakwah, dipanggil oleh Yang Maha Pencipta. Rasulullah Muhammad S.A.W betul-betul pilu kehilangan isteri, kekasih, penyejuk dan peneguh. Hampir seperempat abad mendampingi suka duka. Itulah tahun kedukaan bagi baginda.

Kematian Abu Talib telah meruntuhkan benteng-benteng penghalang kemarahan orang-orang Quraish terhadap Muhammad. Kalau dulu Abu Talib adalah pembela Muhammmad tetapi sejak ketiadaan bapa saudaranya itu, orang-orang Quraisy makin bermaharajalela. Ke mana sahaja Muhammad pergi, pasti baginda akan direjam dengan batu bahkan ditaburkan pasir di atas kepala, dibaling dengan najis namun baginda menghadapi kekejaman musuh dengan perisai kesabaran dan istiqamah.

Kesakitan yang dilalui sama sekali tidak mampu menghentikan nafas perjuangan kaummuslimin sehingga kemajuan Islam semakin pesat. Baginda Muhammad berjaya memujuk tokoh-tokoh utama Quraish untuk masuk Islam lantaran golongan Quraish menjadi marah dan mengadakan pakatan untuk menyekat ekonomi kaum muslimin. Setelah 3 tahun kaum muslimin terpaksa berdepan dengan berbagai rintangan dari kaum Quraish dan selama itu juga mereka berlindung di Lembah Abu Talib, akhirnya Muhammad sudah tidak lagi sanggup melihat kesakitan dan kezaliman orang-orang Quraish terhadap kaum muslimin. Ramai yang menderita lalu Muhammad mengarahkan supaya kaum muslimin kembali ke rumah masing-masing untuk berdepan dengan orang Quraish manakala sahabat-sahabatnya diputuskan berhijrah ke Madinah untuk mencari penempatan baru.

Hijrah Rasulullah S.A.W ke Madinah merupakan langkah awal dari proses terbentuknya Darul Islam yang pertama di muka bumi saat itu. Rasulullah berjaya meletakkan asas-asas penting bagi negara ini iaitu pembi- naan masjid, mempersaudarakan sesama kaum Muslimin dan mengatur kehidupan sesama kaum Muslimin. Dalam masa yang cukup singkat, Baginda berjaya dengan cemerlang untuk membentuk Madinah menjadi Daulah Islamiyah yang bertamadun tinggi.

Bagi kaum Quraisy , tidak ada sebab yang lebih berkesan untuk membangkitkan pertempuran dan kemarahan orang Islam selain tumpahnya darah melalui peperangan. Bahkan Nabi pun terhujam di Bukit Uhud. Luka menganga. Hamzah singa Allah terhujam, dirobek, dikunyah jantungnya oleh Hendon. Tidak pernah rugi bagi seorang yang beriman, diberi nikmat dia bersyukur maka syukur menjadi kebaikan, Diberi ujian dia bersabar maka sabar menjadi kebaikan

Rasulullah dengan para sahabat masih meneruskan dakwah dengan berangkat masuk semula ke Mekah. Perjalanan untuk menunaikan kewajipan yang pasti penuh dengan pengorbanan tetapi tidak pernah ada kerugian bagi orang-orang yang mahu berkorban ke jalan yang diredhai Allah S.W.T. Akhirnya, baginda berjaya membawa Abu Sofyan mengakui “Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah, Nabi Muhammad pesuruh Allah”.


Persembahan Sirah Junjungan

Photobucket

Photobucket

PhotobucketPhotobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Barisan pelakon & penyanyi

Photobucket
Yus Waisar - Saidina Abu Bakar
Photobucket
Shahronizam Noor - Saidina Hamzah/Sawadah
Photobucket
Aman Graseka - Saidina Usman
Photobucket
Mohd Syukor Ibrahim - Saidina Ali
Photobucket
Abu Bakar Sulaiman - Ayah / Abu Al-Bakhtiar
Photobucket
Rosdeen Suboh (Kudin) - Maisarah
Photobucket
Wong Sip Nen - Umaiyah Khalaf
Photobucket
Jeganathan - Nabih / Abu Sofyan
Photobucket
Jesse Lim - Najdi / Abrahah / Washi
Photobucket
Siti Nurhaliza,Mawi,Amy Search,Jamal Abdillah - Penyanyi
Vanida Imran - Siti Khadijah

-------------------------------------------------------------------------------------------------
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi juga kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui"...

++ Teater Sirah Junjungan Tahajjud Cinta di Istana Budaya

Photobucket

Salam..

Lupa nak post, sabtu malam yg lepas aku bersama keluarga tercinta berkesempatan menyaksikan teater muzikal Sirah Junjungan Tahajjud Cinta yg diadakan di Istana budaya..MasyaAllah, tidak aku sangka lakonan dan watak yang dicetus oleh karyawan serta pelakon yang tidak asing lagi iaitu Pn. Eirma Fatimah telah membuka mata setiap penonton yang hadir menyaksikan persembahan teater tersebut. Baru kini, aku dapat lebih menghayati dan merasai pengorbanan Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dalam menegakkan agama Allah, iaitu Islam..

Ia juga mengisahkan ttg perjalanan hidup Rasulullah S.A.W, rasanya memang sangat berbaloi dan best kalau kita datang sama2 meriahkan teater ni..teater yang bermula pada pukul 8.30 malam dan berakhir pada pukul 11 malam tidak mengecewakan aku sekeluarga malah, kesedaran dan keinsafan yang lahir di lubuk hati aku dan sudah tentu para penonton yang hadir pada malam itu juga..

Memang bnyk part yg menarik, jln ceritanya, lagu2 yg dipersembahkan, lakonan2 yg mantap, dan vokal penyanyi utama malam tu iaitu Mawi mmg sangat power..

Air mata keinsafan & kesedihan para penonton mengalir serta suara keesakan pabila melihat umat Islam di hina, dicaci oleh masyarakat kafir Quraisy demi mempertahankan agama Allah yang Esa..

[Di bawah ini adalah petikan kata-kata daripada Pn. Eirma Fatima]

Salam Sahabat Muslim yang dikasihi,

KETIKA ISLAM DI CABAR...RASULULLAH s.a.w DIHINA DAN DI CERCA...

tidak ada yang termampu dilakukan oleh insan seni seperti aku.Lebih-lebih lagi kepada mereka yang memandang seni ini sesuatu yang menjijikkan.

Namun aku percaya..ALLAH maha mengetahui segalanya. Tidak ada yang dapat aku korbankan...tidak ada apa yang dapat aku perjuangkan selain dari sebuah karya yang memaparkan keagungan Rasul yang di cintai melalui pementasan SIRAH JUNJUNGAN sebuah kisah perjuangan Rasulullah s.a.w dari mulai baginda lahir hinggalah wafat.

Tidak ada ertinya sebuah karya tanpa sokongan..Mohon sahabat-sahabat Muslim ku...siapa yang akan menyokong usaha aku ini kalau bukan kalian..sahabat sebangsa dan seagama ku.Demi RASUL TERCINTA...

Salam Jazakallah
dari Insan Seni Hina..

Eirma Fatima

**Seperti mana yang telah diwar-warkan sebelum ini, satu pementasan bercorak Islamik terlah selamat dipentaskan pada bulan Mac ini sempena sambutan Maulidur Rasul. Teater muzikal yang berkisarkan tentang perjalanan dan riwayat hidup junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. ini diarahkan oleh Eirma Fatima dan telah memasuki musim yang kedua setelah kejayaan pementasan musim pertama pada tahun lepas. Tahun ini, Eirma Fatima tampil sekali lagi dengan naskhah yang sama, ditambah dengan pelbagai sentuhan yang baru dan segar.

Untuk pengetahuan umum, pementasan Sirah Junjungan pada musim ini turut menampilkan para pelajar dari Universiti Kebangsaan Malaysia selain daripada Istana Budaya, DBKL, UIAM dan ASWARA. Para pelakon utama terdiri daripada Ahmad Yatim, Vanidah Imran, Rebecca Nur Islam, Shahronizam Noor, Mazlan Tahir dan lain-lain. Pementasan ini juga diserikan dengan persembahan nyanyian daripada artis ternama tanah air seperti Jamal Abdillah (09-14 Mac), Dato' Siti Nurhaliza (18-20 Mac), Mawi (21 Mac) dan Amy Search (22 Mac).

Tahniah buat Erma Fatima insan seni yang mempunyai kesedaran untuk memperjuangkan dan berdakwah melalui teater. Tetapi malang nya kurang mendapat sambutan dikalangan para generasi baru untuk mengenali nabi junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w.dengan lebih dekat lagi. Aku rasa ini adalah usaha yang terbaik yg harus kita beri pujian kepada Erma Fatima.

Di bawah ni, aku kongsi serba sedikit gambar sepanjang musikal teater Sirah Junjungan tuh..

Photobucket

Pentas Utama
Photobucket
Barisan pelakon bersama Pn. Eirma Fatima
Photobucket

Photobucket

Photobucket
Bergambar kenangan
Photobucket

Photobucket

Photobucket
Sesi bergambar dan tandatangan bersama para Pelakon
Photobucket
Vanida Imran sebagai Siti Khadijah
Photobucket
Mawi [Penyanyi /vokal]
Photobucket
Rabecca Nur Islam sebagai Hendon
Photobucket
Kiri: Aman Graseka sebagai Saidina Usman
Kanan: Sahronizam Noor sebagai Saidina Hamzah/Sawadah

Terdapat ramai pelakon lain yang turut menjayakan teater Sirah Junjungan ini seperti Yus Waisar sebagai Saidina Abu Bakar,Mohd Syukor Ibrahim sebagai Saidina Ali, Mazlan Tahir sebagai Narator/ suara Muhammad, Ahmad Yatim sebagai Abu Talib dan ramai lagi.

aku bersama Pn. Eirma Fatima
Photobucket
-------------------------------------------------------------------------------------------------
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi juga kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui"...

++ Perkahwinan Dengan Muallaf Demi Dakwah

Photobucket

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Allah ialah, Allah menciptakan isteri-isteri bagi kamu dari jenis kamu sendiri, agar kamu dapat hidup tenang bersama mereka. Kemudian Allah menciptakan kasih-sayang di antara kamu (antara suami-isteri)" [Surah Ar-Ruum: 21]

Baitul Da’wah adalah istilah yang saya gunakan bagi mengambarkan ikatan perkahwinan antara seorang muslim dengan saudara baru. Salah satu tujuan utama baitul da’wah ini adalah untuk menjaga, membimbing dan mendidik saudara baru untuk lebih memaknakan diri mereka di dalam Islam, dengan satu ikatan yang kuat dan utuh.

Ikatan ini bukanlah suatu peluang untuk berkahwin campur secara suka-suka semata, bahkan ini adalah ikatan yang penuh rasa tanggungjawab dan amanah untuk memberi erti hidup pada memberi kepada mereka yang memerlukannya. Yang paling penting ialah, baitul da’wah ini merupakan salah satu uslub atau manhaj yang kita ambil untuk tujuan dakwah dan mengikat manusia dengan Islam.

Jika gerakan Kristian, Yahudi dan agama-agama lain membuat perancangan yang teratur dan tersusun untuk memerangkap anak remaja kita, pemuda-pemuda mereka sanggup mencucuk jarum cinta di hati anak gadis Islam dan akhirnya terlanjur, lalu mereka mengahwini anak gadis kita setelah berjaya memurtadkannya. Mereka lakukan segalanya adalah semata-mata untuk agama mereka yang mereka yakini.

Maka mengapa tidak kita yang seharusnya lebih rancak dan kitalah sepatutnya lebih terkedepan kerana kita adalah pemegang amanah Islam?

Di dalam sejarah perkembangan Islam di nusantara, salah satu cara Islam berkembang adalah melalui ikatan perkahwinan. Contohnya, antara sultan Melaka dengan Puteri Hang Li Po, antara ulama’-ulama’dan saudagar Islam dengan perempuan Melayu dan sebagainya.

Dakwah itu adalah 3E (Everytime, Everywhere, Everyone) iaitu setiap masa yang kita lalui, dimana sahaja kita berada dan dakwah Islam itu adalah untuk dirasai oleh sesiapa sahaja tanpa mengira bangsa, adat, kepercayaan dan sebagainya.

Islam itu bukanlah untuk sesuatu bangsa sahaja bahkan ia adalah hak semua bangsa untuk dimiliki dan dihayati. Islam itu untuk semua.

Dakwah itu adalah merupakan apa-apa sahaja ruang masa atau rongga peluang yang ada di sekeliling kita, yang mampu kita bolosi, yang mampu kita masuki, yang mampu kita serapi dan yang mampu kita ambil untuk meninggikan, menyebarkan dan mempamerkan kecantikan Islam.

Dakwah itu juga memberi peluang kepada semua manusia untuk memahami, belajar dan cuba untuk menghayati Islam. Tidak ada sebarang sekatan dan halangan bagi sesiapapun untuk mengenali Islam. Oleh itu, dakwah adalah amanah kita; di mana, bila-bila masa dan kepada sesiapa sahaja kita perlu laksanakannya.

Jika perkahwinan itu cara & peluang terbaik untuk Islam, maka laksanakanlah.

Baitul Da’wah di kampus

Di kampus terdapat beberapa kes yang berkaitan dengan muallaf ini.

1. Seorang siswi masuk Islam kerana cinta dengan seorang siswa, tetapi tidak lama kemudian siswa tersebut mula beralih arah dan mengabaikannya.

2. Seorang siswi cina ingin memeluk Islam kerana Islam menjaga hak-hak wanita, dan berkenalan dengan seorang lelaki Islam dan bercinta dengannya. Namun lelaki tersebut akhirnya memutuskan cinta dengan siswi tersebut atas alasan tertentu.

3. Seorang siswa yang baru memeluk Islam, dan syukur kepada Allah dia telah bertunang dengan seorang siswi muslim.

4. Seorang siswi sanggup berkahwin dengan seorang muallaf luar negara untuk mengajarkannya tentang Islam.

Seimbas lalu kes-kes yang ada, persatuan mahasiswa Islam kampus atau kelab-kelab Islam kampus perlu memberi perhatian dan menjaga muallaf atau sesiapa sahaja yang baru nak berjinak-jinak dengan Islam. Sehinggakan hal perkahwinannya kita perlu aturkan. Agar mereka sentiasa terjaga dan penghayatan Islam mereka dapat berlangsung secara berterusan.

Banyak kes-kes murtad yang berlaku adalah dikalangan saudara baru (muallaf) kerana tiada follow up. Ada di kalangan kita yang beriya-iya mengislamkan seseorang, kemudian membiarkannya terkontang-kanting dan merangkak-rangkak dan akhirnya kembali semula kepada agama asal atau masuk agama lain.

Saya mengalu-alukan sesiapa sahaja untuk baitul da’wah. Dan, saya amat menyanjungi keberanian mereka atas dasar tanggungjawab dan amanah untuk Islam.

www.iLuvislam.com

*Penulisan ini adalah sekadar pandangan dan perkongsian minda serta renungan, bukanlah sebagai rujukan.

-------------------------------------------------------------------------------------------------
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi juga kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui"...


Mari Me'release' tension~

To those yang mengantuk especially with this gloomy weather or yang tengah stress, pls do this simple exercise below :)

Selamat Mencuba!!

ni ala taichi sikit la… sebagai intro dan warming up..

tiru la macam ni… untuk melegakan bahu dan leher..

wa..wa..aaa

gerak kekanan kemudian ke kiri..

gerak ke kiri kemudian ke kanan

ikut je ler… jangan terpusing kepala udah la..

tepuk kuat kuat kat dahi.. ni untuk hilang mengantuk..

dah tu buat gerakan tangan dan badan… buat macam happy aje..

kemudian goyang2 kaki dan badan sikit… buat macam takde masalah…

buat secara agresif pula… jangan peduli apa orang lain kata..

hilangkan semua stress…

pusingkan kepala…

tengok muka kat cermin sambil goyang2.. lawa tak…

akhir sekali buat joget kucing…

--------------

kalau tak hilang juga stress tu ambil bantal kecik gi tidur bawah meja..

Sekian~

Jenguk..Jenguk...

Renungan Sejenak -

"Mahkota kemanusiaan ialah rendah hati." "Jangan memberi makanan kepada orang lain yang anda sendiri tidak suka memakannya." "Yang memimpin wanita bukan akalnya, melainkan hatinya."

People COME People GO ++ Promotion Link

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++ PhotobucketBoycott Pictures, Images and PhotosPhotobucketFREE PALESTINE PhotobucketFREE PALESTINE Quran Auto ReciterSearch in Quran and Hadith
iluvislam